Perjalanan Rasa #3

melanjutkan kembali, perjalanan mengasihinya.

hari-hari setelah periksa membuatku semakin menyayangi diriku sendiri, rekaman di layar monitor ketika usg waktu itu, masih tergambar jelas hingga saat ini. meski nggak dicetak, tapi aku masih ingat dengan seksama penjelasan dokter.

kandungannya sehat, alhamdulillah. aku sudah jaaauuh lebih baik kondisinya, justru tidak mual parah lagi sejak tau kalau hamil. aku harus menjaganya, jadi sejak saat itu bener-bener belajar, apa yang boleh dilakukan, apa yang harus dihindari.

qodarullah, cuaca saat itu panasss sekali. bahkan malam hari pun terasa panas, jadi aku memilih tidur di luar kamar, di depan TV. rasanya suasana kamarku jadi nggak nyaman, aku seringkali mual kalau masuk. akhirnya, pindah kamar demi menjaga moodku heuheuheu.

oya, soal periksa kehamilan… apakah aku periksa di tempat pertama itu lagi? ternyata tidak, aku nggak sanggup menempuh perjalanan jauh, sore hari sepulang mas bas kerja. rasanya dah capek duluan.

alhamdulillah di deket rumah ada bidan yang bagus pelayanannya, jadi kami memutuskan untuk periksa di sana. yaaa sebulan sekali, ada dokter yang melayani usg. dokternya laki-laki, yaaa nggak papa… karena memang kondisinya begitu, dan setiap kali periksa juga didampingi bidan dan mas bas juga hehehe.

mas bas absen nemenin periksa cuma sekali, pas ada turnamen badminton seharian. jadi ditemenin niniknya Khalid deeh.

waktu usia kandunganku 4 bulanan, kepingin makan kebab. kutanya… doook, boleh nggak? kata beliau, boleh, makan yang banyak. hehehe soalnya aku masih nampak kurus waktu itu, jadi pesen beliau emang selalu sama; makan yang banyak.

namanya dr. Yahya, beliau baaaiiikkk sekali, maa syaa Allaah. penjelasannya selalu detail, ah… aku masih ingat semua nasihat beliau huhuhu jadi kangen. sayangnya, beliau nggak sempet liat Khalid, soalnya ketika aku hamil usia 37w, beliau pindah ke Papua.

sediiiih waktu tau kabar itu, terlebih dokter penggantinya waktu itu kurang memuaskan, kurang pelan waktu ngefoto Khalid jadinya blurrr hehehe tapi nggak papa, beliau sudah bekerja dengan baik, bahkan ketika usia kandunganku sudah 40w lebih, beliau dengan sabar memintaku untuk menunggu semingguan lagi.

iya, menemukan dokter yang pro normal adalah kebahagiaan tersendiri selama hamil. kebetulan dua tetangga yang hamilnya barengan denganku, sudah pada lahiran semua. jadilah aku waktu itu panik, kenapa belum lahiran jugaaaa.

tapi dr. Edo dengan sabar menjelaskan kondisinya, semua masih baik. ditunggu, sambil terus diupayakan. huhuhu waktu itu belum kenal asmaul husna, jadi belum banyak doanya.

periksa kandungan sebulan sekali sampai bulan ke 9, selanjutnya dua minggu sekali. hamil tanpa kendala yang berarti, yaaa paling cuma lemes, bawaannya mau rebahan mulu. di situlah mulai curiga, ini kok nyaman terus, ujiannya apa yaa?

ternyata, ujiannya di akhir kehamilan. sampai batas HPL pun, belum ada tanda-tanda mau lahiran. yaaa bener sih, hari perkiraan lahir, bukan hari pasti lahir. tapi tetep aja, kepikiran.

padahal, selama hamil juga udah beraktivitas ini itu supaya lancar proses lahirannya. udah jalan kaki tiap pagi, bahkan waktu kucing kesayanganku hilang pun, aku jalan kaki lumayan jauh, beberapa hari. sampai waktu udah hampir nyerah, dan nggak jalan-jalan pagi lagi, tetangga ngiranya aku udah lahiran. padahal, cuma males keluar rumah dan ditanyain kapan lahirannya huhuhu malah stress aku.

udah makan nanas jugaaa, sampe eneg. tapi kenapa nggak muncul tanda-tanda mau lahiran? besok aku ceritain lagi hehehe.

istirahat dulu, ya.

kirahfz

(Visited 25 times, 1 visits today)

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: