Random Talk #2

sebelum baca, aku ingatkan dulu kalau ini bukan promosi. hanya postingan suka-suka dengan dasar suka. tentang gojek. tentang kenapa aku ga butuh pacar, kalau dah ada gojek heuheuheu. karena aku cuma butuh tebengan ke kampus, dan butuh dianterin makan. mana ada cowok yang mau aku manfaatin kyk gitu? wqwq.

yaaa, gojek adalah sahabat terbaikku ketika di Malang. karena, sejak beberapa bulan yang lalu, mas minta aku buat lebih mandiri, apa-apa kalau bisa sendiri, ya sendiri aja. gausah merepotkan orang lain, gausah nunggu ada temen dulu baru pergi, dll. waktu itu sempat keberatan, karena bingung juga harus naik apa kalau mau pergi agak jauh gitu.

nah, alhamdulillah-nya, sejak semester lima kemaren gojek mulai beroperasi di kota ini. akhirnya aku coba install aplikasinya. daan, semester itu aku cuma pake buat go-food doank karena masih jarang sih abang gojeknya.

inget banget, go-food pertama yang aku order adalah PatBingsoo. heuheuheu, karena udah lama pengen makan itu, tapi ga ada temen yang ena diajakin ke sana. wqwq.

kalau go-food yang lain, nanti aku ceritain di postingan selanjutnya aja ya, di situ aku udah bikin draft tentang makanan favoritku selama di Malang, dan beberapa emang aku order by go-food hehe.

nah, semester lima itu biasanya pake go-ride cuma pas mau pulang, jadi pas mau ke stasiun gitu. selebihnya, ya aku ga pernah pake. oiya, aku belum pernah pake cash, jadi semua transaksiku selalu pake go-pay. hehe. anaknya males diajak ke atm buat ambil duit, jadi sejak semester lima akhir sampe sekarang udah ga pernah ambil duit di atm hahaha.

lalu masuklah aku ke semester yang cukup padat, cukup banyak tugas yang bikin capek dan kadang tumbang, semester tua. alhamdulillah-nya, gojek makin banyak, jadi aku bener-bener merasa tertolong banget. dulu, rencananya aku bawa motor pas udah semester tua gini, biar ga capek jalan kaki bolak-balik sebutuhnya. tapi, karena lagi-lagi anaknya males diajak ribet, beli bengsin lah, servis motor lah, dll, makanya aku ga jadi bawa motor ke Malang.

akhirnya, uang bulanan aku alokasikan ke go-pay beberapa persen, biar tetep bisa hidup di sini. banyak untungnya sih kalau pake go-pay, karena banyak warung makan yang jadi partner gojek, jadi bisa free delivery kalau bayar pake go-pay heuheuheu.

aku seneng ngobrol sama abang-abang gojek, gatau kenapa meski jarak kosan ke kampus tu bisa dibilang cuma deket, tapi si abang ini bisaaa aja curhat. ya, bahagiaku emang receh, liat si abang senyum sambil bilang makasih waktu aku selesai order aja aku dah bahagia banget. yaa, walaupun kadang kapan gitu aku suka bete karena udah mepet jam kuliah tapi si abang lama bener jemputnya.

heuheuheu. jadi, selama di sini gojek emang bermanfaat banget buat aku yang udah mulai mager. dan aku sempet bete waktu gojek ikutan ngilang ketika didemo sama supir angkot. tapi, alhamdulillah-nya sekarang dah kondusif, aku bisa hidup lagii di sini.

ya cuma di sini sih butuh angkutan onlen gini, kalau di Jogja… buat apa. rumah di pelosok, paling nggak setengah jam dari pinggiran kota (smaven gitu), nah kalau order go-food ongkirnya kena berapaaa? dan pasti nyasar-nyasar kalau ke rumah heuheuheu. lagi pula, ada motor sih di rumah. dan ada supir pribadi yang siap nganterin kemana aja aku mau pergi, ya, kan, mas? ehehe.

intinya, makasih abang, semoga diberi kesehatan terus biar bisa nemenin aku selama di Malang, sampai aku lulus yaaaa 🙂

dah, ah. sampai, jumpa.

-kirahfz

(Visited 37 times, 1 visits today)

2 thoughts on “Random Talk #2

  1. Ini sih meyyyy sama aku juga. Nanti kata pengantar skripsi jangan lupa buat abang gojek yaaaaa!

Leave a Reply