Persiapan Nikah #1

assalaamu’alaykum teman-teman, daripada nggak ada kerjaan dan mumpung masih inget, kali ini aku share seputar persiapan pernikahanku yah. kali aja temen-temen di sini ada yang mau nikah, tapi bingung harus ngapain aja hehe.

kali ini bahas teknisnya aja sih, jadi isinya hal-hal yang harus dilakukan sebelum nikah. kita langsung mulai aja yaa.

yang pertama, tentunya sudah melewati proses khitbah, alias lamaran. kedua keluarga dah saling ketemu, saling setuju. kebetulan aku dilamar beberapa bulan yang lalu, tepatnya tanggal 12 November 2017. jadi, setelah itu bisa menentukan tanggal untuk akad nikah dan resepsi. nah, kalau kasusnya seperti nikahanku, kebetulan akad nikah dilaksanakan pada bulan April sedangkan resepsi insyaAllah sehabis lebaran heuheuheu.

kalau udah nentuin tanggal, waktu itu aku langsung ke KUA untuk booking. kebetulan aku sendiri yang milih tanggalnya, kemudian tanya ke bapak ibuk, diizinkan, lalu aku sama kakakku ke KUA untuk booking tanggal serta jamnya. setelah selesai urusan booking di KUA, aku baru menghubungi calon suamiku mengenai tanggal pelaksanaan akad nikah. waktu itu aku booking pada tanggal 19 Februari 2018, beberapa hari setelah sidang skripsi.

aku nentuin tanggalnya nggak asal-asalan juga sih, ada ceritanya heuheuheu. jadi, tetanggaku yang udah kayak sodara sendiri tu rencananya nikah tanggal 28 April. nah, bapak tentunya butuh cuti donk untuk hajatan ini. trus ibuk bilang ke aku, kalau bisa sebelum itu aja adek akadnya. okay. awalnya mau tanggal 22 gitu, tapi setelah mempertimbangkan jatah cuti bapak, akhirnya kepikiran tanggal 27 April. cuman, yang aku agak sedikit ragu adalah itu hari jumat, ribet nggak nantinya. setelah diskusi dengan bapak ibuk, akhirnya diizinkan karena kebetulan juga bertepatan dengan tanggal pernikahan bapak ibuk dulu heuheuheu.

alhamdulillahnya nggak jadi tanggal 22, karena ternyata wisuda yang aku perkirakan bulan Mei ternyata maju jadi tanggal 21 April heuheuheu.

nah, kalau udah booking gitu kan dah nyicil ayem. tinggal melengkapi syarat-syaratnya. ini nih yang bikin aku rada malu, pas ditanya penghulunya ‘dah tau syarat-syaratnya kan mba?‘ aku cuma diem sambil senyum, lalu bilang ‘belum pak’ sambil berharap dikasih tau syaratnya. heuheuheu tapi ternyata diminta nyari sendiri. yaaa sudah aku googling sana sini, tapi beda-beda jadinya makin bingung.

ternyata tiap KUA beda-beda ya, tapi mirip-mirip lah. setidaknya seperti ini yang dibutuhkan:

  1. Model N7
  2. Model N1, N2, N4
  3. Model N3
  4. Model N5 (caten: usia kurang 21 tahun)
  5. Model N6 (caten: janda/duda mati)
  6. Akta cerai ASLI (caten: janda/duda cerai)
  7. Rekomendasi kehendak nikah
  8. Copy KTP dan KK (caten dan wali nikah)
  9. Copy akte kelahiran caten
  10. Copy akte nikah (orang tua caten/wali nikah)
  11. Pas Foto warna biru (kalau aku dulu 2×3 4 lembar, 4×6 1 lembar)
  12. Akte/surat kematian (bila ayah meninggal)
  13. Surat keterangan wali (bila wali beda alamat)
  14. Ikrar wali hakim dan materai (bila wali hakim)
  15. Taukil Wali Bil Kitabah (bila wali tidak hadir)
  16. Surat izin komandan (caten: POLRI/TNI)
  17. Ketetapan izin pengadilan agama (poligami)
  18. Dispensasi camat (bila kurang dari 10 hari)
  19. Dispensasi PA (caten: usia kurang Pa 19/pi 16)
  20. Izin kedubes ASLI & terjemahnya (bila dengan WNA)
  21. Penasehatan BP-4
  22. Imunisasi TT (caten putri)
  23. Biaya Administrasi Nikah

nah, banyak kaaan. heuheuheu, bayangkan waktu itu masih pusing mikir revisi, harus melengkapi ini itu juga. tapi demi masa depan, semua tetep diperjuangkan dengan bahagia.

setelah urusan kampus selesai, awal maret aku pulang ke Jogja buat ngurus ini. dimulai dari mas yang ngurus di pihaknya karena kami beda daerah, lalu aku mulai ngurus dari RT. abis itu ke pak dukuh bareng. tanggal 8 Maret 2018, dah laporan ke pak dukuh kalau kami mau nikah. setelah itu kami ke puskesmas buat cek kesehatan.

kebetulan masih pagi, nggak banyak yang antre. langsung ke bagian pendaftaran, bilang mau cek kesehatan caten. dikasih nomor antrian KIA, trus diminta antre di depan ruangan KIA. nggak lama, langsung dipanggil masuk.

di dalem ngapain aja?

tensi, cek bb, cek lila, cek tb. abis itu diminta ke beberapa poli dulu, baru nanti kalau dah beres semua balik ke KIA lagi buat suntik. awalnya kami ke laboratorium dulu, cek urine. di situ jadi tau kalau aku nggak hamil doonk wkwk kayaknya kalau ketahuan hamil bakal diperlakukan yang berbeda sama petugasnya. abis itu cek darah, ga paham sih. oiya yang cek urine cuma aku aja sih, mas enggak.

abis itu cek gizi, nah itu aku diomelin gara-gara kurang gizi haha. yaa maklum, anak abis skripsian trus mau nikah, yaa banyak pikiran heuheuheu. trus ke poli gigi, bersih doonk berkat omelan mas jadi beberapa bulan yang lalu cabut gigi sekaligus beresin karang gigi. masih ada PR sampe detik ini sih, operasi gigi sebelum hamil heuheuheu.

trus ke poli umum, terakhir. di situ cuma diarahkan buat vaksin gituu. nah, abis itu balik lagi ke KIA. kirain bakal antre, tapi ternyata langsung diminta masuk, dan siap disuntik. OMG, udah lama nggak disuntik, panik laah. tapi ternyata cuman gitu doank. orang bilang bakal kemeng dll, tapi ternyata tergantung imun orang sih, dan alhamdulillah nggak kenapa-kenapa di aku.

abis itu bayar, dan aku dikasih vitamin. waktu itu periksa sama mas totalnya 98rb sekian, lupa. ya pokoknya segitu lah.

mumpung mas udah izin kerja, aku minta sekalian ngurus ke KUA aja. jadi setelah selesai urusan di puskesmas, aku ke balai desa dulu buat dapet rekomendasi nikah. pokoknya semua berkas mas, dan juga berkasku dikumpulin di situ. pas udah beres, langsung cuus ke KUA buat daftaar.

alhamdulillah, dari awal booking, trus pas daftar, sampai nikahnya pun dilayani orang yang sama. bapaknya asik, seruu nggak kaku macam yang lain heuheuheu.

pas semua syarat udah lengkap, kami diminta ikut pembekalan. semacam kuliah pra nikah gituu. tapi pesertanya cuma kami berdua aja. di situ dikasih tau macem-macem, ditanyain ini itu, yaah banyak. bikin ragu sih, udah siap nikah beneran atau belommmm hehe.

udah dehh, abis itu tinggal nunggu awal april untuk minta billing biaya administrasi nikah. kebetulan kami nikahnya di rumah, jadi bayar 600rb hehe.

begitulah kira-kira persiapan nikah, selain urusan ini tentu ada banyak hal yang perlu diurus seperti katering, dekorasi dll. mungkin kapan-kapan aku share di sini yaa. sekarang ini dulu, sampai jumpa! ^^

(Visited 400 times, 1 visits today)

Leave a Reply