Perjalanan Rasa #2

bismillah, lanjut lagi yaa. kali ini memasuki fase kehamilan, pelan-pelan saja.

ketika Hawa lahir, aku dan mas bas sibuk. wira-wiri, kami menjadi om dan tante siaga hehehe. padahal, saat itu kami juga sedang persiapan resepsi, beberapa hari lagi.

sejak Hawa lahir, sebenarnya sudah ada tanda-tanda aku hamil. aku masuk angin paraaaah saat itu, tapi nggak nyadar, dan nggak mau berharap banyak. demi terlihat fit saat resepsi, aku tentu saja minum tolak angin :”)

pas hari H resepsi, aku bawa freshcare ke gedung, tapi malah jatuh dan pecah di depan gedung. mas bas langsung minta tolong saudara buat beliin lagi, karena tau aku se-mabok ituu, jadi butuh aroma yang menyegarkan.

ternyata, saudaraku curiga, dan mengira aku sudah hamil. padahal, aku sendiri belum tau. sampai akhirnya, tanggal 1 Muharram 1440 H, mereka sedikit memaksa untuk cek kehamilan dengan test-pack.

aku iyakan, meski yaaaaa tidak berharap banyak. tanggal 1 malam, mas bas badminton sampai tengah malam. waktu itu aku merasa masuk angin parah, jadi ketika beliau pulang, aku minta pijitin sebentar. lalu beliau menyarankan untuk minum tolak angin aja biar enakan, tapi aku tolak… takutnya memang sudah beneran hamil.

paginya, tanggal 2 Muharram, agenda pagi itu nganter ibu ke bandara, berangkat ba’da subuh karena pesawat pagi.

setelah mas bas ke mesjid pagi itu, aku juga ikutan bangun. lalu, isenglah bawa test-pack ke kamar mandi. sebelum masukin ke urin, maju mundur… yakinin diri dulu. sambil bilang “emangnya aku bisa jadi ibu?

se-deg-degan itu. sudah banyak yang berharap, sudah cukup lama menanti. aku celupin pelan-pelan, lalu dengan sabar kunantikan hasilnya.

ternyata, positif!

speechless, tapi langsung wudhu, shalat subuh. berlagak biasa di depan ibu.

hasilnya aku letakkan di bawah HP mas bas, aku masukin ke bungkusnya yang udah ada tanda love-nya gituu… dengan harapan nanti kalau beliau balik dari mesjid langsung liat sendiri, tanpa ku kasih tau.

lhaaa, pas beliau balik, kok yang diambil cuma HP-nya aja :”)

yasudah, nggak jadi so sweet hehehe.

aku bilang ke beliau, kok nggak diambil sih ituuu. lalu beliau nanya, itu apa.

“ya dibuka lah”

“positif?”

“iya… alhamdulillah”

“alhamdulillah”

langsung bergegas ke depan, menuju mobil.

nggak pakai acara pelukan atau terharu-terharuan karena harus langsung ke bandara pagi itu, beliau cuma pesen ‘harus dijaga baik-baik’ 🙂

bapaknya Khalid memang begitu, sedari dulu hehehe.

waktu itu belum kepikiran mau periksa di mana, akhirnya nanya ke kakak ipar, bundanya Hawa.

pertama kali periksa, tentu ingin ke dokter perempuan. nyari yang paling dekat, ternyata adanya di daerah selatan jalan godean, astaghfirullah :”)

akhirnya, kamis sore, kuingat waktu itu mas bas baru pulang kerja, langsung ganti baju dan berangkat lagi untuk periksa. naik motor, soalnya jam padat, alhasil aku ngantuuuuk sekali sampai sana, dan juga pegel.

masuk ke klinik, dapet antrian nomor 4. yaaaa ku kira jam 5 sudah mulai, ternyata dokternya baru standby sehabis maghrib. setelah diperiksa, sudah keliatan kantungnya, alhamdulillah… beneran positif, usianya 5 minggu.

ternyata, kalau periksa di situ, dan nggak minta dicetak usg-nya, yaaa nggak dicetakin. hmmmmm yasudah, agak kecewa, tapi tetep bahagiaaaa karena dapet kepastian kalau hamil. alhamdulillah, cuma dikasih vitamin dan diminta minum susu ibu hamil. sepulang dari situ mampir beli nasi goreng depan balai desa, lalu pulang.

selanjutnya, apakah aku kembali periksa di sana? hehehe lanjut besok lagi yaaa 🙈

sampai, jumpa.

kirahfz

(Visited 35 times, 1 visits today)

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: