Kirahfz Jalan-jalan ke Surabaya

halooo, selamat menikmati hari jumat, selamat menangisi akhir pekaaan. kali ini mau cerita perjalanan ke Surabaya, minggu lalu.

ini adalah untuk kali kedua ke kota yang panassss ini, dan dua-duanya adalah solo traveling alias jalan sendiri heuheuheu. perjalanan pertama adalah tahun 2014, masih maba, waktu itu harus ke Lombok, jadi terbangnya via Surabaya.

nah, kali ini aku ke Surabaya untuk menghadiri BBW (BigBadWolf) Book Sale di Jatim Expo. kalau cerita tentang BBW bisa dibaca di sini yaa: BigBadWolf Book Sale 2017 | Surabaya. (soon aku update tulisannya hehe)

aku berangkat ke Surabaya hari Rabu, 27 September 2017. sekitar jam 6 pagi aku udah beli tiket Penataran, di Stasiun Malang. tapi dapetnya yang tanpa tempat duduk doonk, dan aku bingung harus gimana karena ini kali pertama dapet tiket macam itu. dua tahun yang lalu aku naiknya yang sore, agak lebih mahal, tapi dapet tempat duduk. karena yang ini harganya 12 ribu, kalau yang waktu itu 25 ribu.

akhirnya aku nyari temen deh di situ, dapet anak Psikologi UMM, sama-sama semester 7. akhirnya aku ikutin mereka, dan duduk di gerbong khusus yang isinya itu penumpang yang nggak dapet tempat duduk. dan aku bisa duduk terus sampe Surabaya haha kirain bakal berdiri, trus pegel, trus capek, trus laper karena belom sarapan hehe.

aku turun di Stasiun Wonokromo. nah, sepanjang perjalanan aku ketemu orang-orang baru, ngobrolin macem-macem. yaa itulah enaknya naik kendaraan umum, yang ekonomi. ketemu orang baru, bisa ngobrol ini itu, nambah wawasan, murah meriah lagi.

satu kalimat yang aku inget terus adalah, “Mbak, kalau jalan-jalan, apa kerja yang perlu menempuh perjalanan jauh, nikmati aja. secapek apapun, kalau kita enjoy, insyaAllah nggak kerasa capeknya.”

iya, sehari sebelum berangkat ke Surabaya aku udah ngebayangin betapa capeknya hari itu, karena bakal banyak berdiri, trus malemnya pulang ke Jogja. tapi, semenjak aku minta sama Allah biar dimudahkan hari itu, rasanya kayak semua udah diatur sama Allah. termasuk saat bisa nemu temen sesama pemegang tiket tanpa tempat duduk, trus akhirnya bisa duduk, daan semua Allah lancarkan sampai aku selesai di kota itu.

sebenernya dari stasiun ke Jatim Expo itu bisa jalan kaki, sekitar 2km. tapi, aku udah dipesen sama ibu-ibu yang ketemu di kereta, kalau mending naik ojek aja, karena banyak copet. okelah, mencoba taat hehehe. akhirnya aku naik ojek pangkalan, karena udah males ribet nyari sinyal buat order ojol. posisi di sini batreku tinggal 56%, karena emang susah sinyal jadi boros.

sebelum ke Jatim Expo, aku mau sholat dzuhur dulu, jadi aku jalan-jalan dulu nyari mesjid terdekat. alhamdulillaah, ketemu, masjidnya adem, meski cuman kecil dan di tengah kampung yang padat.

setelah selesai, aku jalan lagi ke Jatim Expo. di situ aku nungguin temen yang udah janjian aku minta buat nemenin berburu buku di sini ehehe. sebelum masuk, harus registrasi dulu, karena ini acaranya masih Preview Sale, hanya yang punya tiket aja yang boleh masuk. dan tentu saja, aku diizinkan masuk gegara kirahfz.id 🙂

udah tuh ya, pas masuk batre tinggal 36%, dan aku matiin koneksi demi menghemat batre. tapi tetep ajaa, di tengah-tengah berburu, bosen, yaudah aku nyalain lagi, demi bisa chatting.

alhasil, pas keluar dari situ, kira-kira abis ashar gitu, batreku tinggal 9%astaghfirullaah…

pas itu nyari grab, dan lamaaa banget dapetnya. sekalinya dapet, harus nunggu lama juga. sampai akhirnya, batre tinggal 2% dan grabnya belom muncul juga. alhamdulillaah, pas 1% mobilnya dateng, dan aku langsung copy-paste kode tiket ke hp satunya, biar bisa check-in nanti pas udah di stasiun, meski aku berharap hp masih bisa selamat, dan aku cas di sana.

alhamdulillaah-nya lagi, hp udah mati pas masih di jalan sesaat setelah aku selesai copas kode tiket. begitu sampai di stasiun, aku check-in dulu, meski masih jam 5an sih, masih laaamaa karena aku pilih kereta yang jam 7 malem dari sini. abis itu aku duduk di emperan, karena kursinya udah penuh. duduk sambil ngemil, sambil bersyukur udah bisa Allah temenin seharian ini. tanpa Allah, sepertinya jalan-jalan sendiri di kota orang nggak akan se-menyenangkan ini.

pas udah jam 5 lebih, kursinya udah mulai kosong, jadi aku pindah ke situ karena kalau di emperan takutnya masuk angin. yaaa meski di sana jam segitu nggak ada dingin-dinginnya sama sekali, paanaaasss banget. pas duduk, kira-kira jam 17.24, satu menit sebelum kereta Sancaka Sore berangkat, di situ ada dua orang yang baru banget dateng, trus buru-buru check-in dan alhamdulillaah, masih bisa naik keretanya setelah koordinasi dengan petugas. tapi, dua menit setelah itu, ada lagi dua orang dateng, mau masuk, dan keretanya udah berangkat. yaaah, ketinggalan deh.

dari situ, ibu-ibu di sebelahku bilang, “saya ini lebih baik nunggu agak lama, daripada mepet-mepet kayak gitu. anak-anak saya juga saya biasain kayak gitu, toh demi kebaikan diri sendiri, biar tertib.” aku mengiyakan, sambil membenarkan. iyaaa, aku lebih seneng nunggu agak lama, daripada harus lelarian demi ngejar kereta. atau apapun yang pada akhirnya merugikan diri sendiri kalau kita nggak mau ngalahi dateng duluan.

pas udah adzan, aku beli minum dulu di indomaret sebelum masuk ke ruang tunggu. aku kebiasaan banyak minum, jadi tadi sebenernya udah bawa dua botol air putih, tapi udah habis sejak siang. di situ aku beli teh kotak, sama larutan penyegar, soalnya kayaknya badanku capeeek banget. alhamdulillaah-nya, aku nggak lupa bawa counterpainfresh care, dan minyak but-but. semuanya bener-bener nolong aku seharian ini, terlebih setelah maghrib merasa masuk angin karena saking panasnya.

oiya sebelum pulang, aku beli lapis kukus yang pada akhirnya jadi kue favoritku. rasanya pas, murah meriah lagi haha.

naik kereta, yaa biasa lah. karena udah capek, aku pilih yang kelas bisnis, biar bisa tidur nyenyak. di jalan, pas udah sampe Mojokerto, hujan deraaassss, alhamdulillaah dah seger. sampai Jogja pun masih gerimis, jam 00.12. dijemput, pulang ke rumah, sampe rumah kelaparan, daan nggak ada makanan, akhirnya aku makan lapis kukusnya hahaha.

jadi, perjalanan yang menyenangkan adalah perjalanan yang bisa kita isi dengan dzikir, dan bikin kita banyak-banyak bersyukur. insyaAllah, Ia mudahkan segala urusan kita. meskipun sebenernya lebih aman kalau jalan bersama mahram sih yaa, tetapi aku sendiri masih nyaman jalan sendirian, atau kalau mau barengan, ya bareng bapak-ibuk biar semuanya gratiiisss ehehe.

dah, kapan-kapan aku ceritain cerita perjalanan lain di sini, insyaAllah kalau Allah kasih kesempatan untuk jalan-jalan.

sampai, jumpa.

– kirahfz

(Visited 74 times, 1 visits today)

Leave a Reply