Cerita Ramadan #8

kembali lagi ke cerita ramadan, mendadak pagi ini sedikit baper… inget masa kecil.

pas kecil, setiap abis sahur selalu ke mesjid, apalagi kalau hari libur. subuhan, meski kadang terkantuk-kantuk kalau imamnya lamaaa, apalagi kalau ada pake qunut. belum lagi setelah itu biasanya ada kultum, kuliah tujuh menit lebih heuheuheu.

tapi kami tetep semangat ke mesjid, meski nggak naif juga sih kalau tujuan kami subuhan adalah untuk mendapatkan tanda-tangan imam di buku harian ramadan kami. walaupun kalau dipikir-pikir itu nggak nambah nilai di kelas sih, tapi poin utama dari adanya buku itu adalah menjadikan kami biasa dengan kegiatan ramadan.

nah, salah satu kebiasaanku ketika ramadan gini, dulu sih, setelah subuhan biasanya kami jalan-jalan. nggak perlu jauh-jauh, cukup ke bukit Pathuk yang letaknya di sebelah barat mesjid kami kala itu. yah, namanya juga bukit, jalanannya naik, cukup menguras tenaga. tapi kami senaaang sekali bisa kumpul di sana, melihat matahari terbit, mainan daun cemara yang udah kering, duduk-duduk di batu besar sambil cerita-cerita.

sesekali yang cowok-cowok pada nyalain petasan, sampe diomelin simbah-simbah di situ. trus kalau pas ada jambu yang udah matang, pasti kami petik trus dibawa pulang. dan, yang khas setiap ramadan adalah… duwet! eh, lupa, nama lainnya apa ya? orang bilang itu anggur jawa, kalau dimakan nanti mulutnya jadi ungu-ungu gitu.

beuuh tiba-tiba kebanyang mblenger makan itu buah haha. dan satu lagi, ada tempat seru juga di deket mesjid, kami sebut taman Teletubies karena gundukan-gundukannya mirip yang ada di tv heuheuheu.

sekarang masih ada nggak sih kebiasaan kayak gitu di anak-anak? apa mereka dah sibuk hapean? hmmm sayang sekali.

padahal, ramadanku kala itu adalah ajang ketemu temen-temen se-dusun yang beda SD. bisa ketemu full selama sebulan, dari subuhan sampe tarawih. takjilan rebutan gelas yang isinya lebih penuh, rebutan makan gule kalau pas menunya ada gule sama lauk lain, ngumpulin karet gelang… aaah, rindu.

semoga, suatu hari nanti kita bisa ke tempat-tempat yang penuh nostalgia ini, heuheuheu receh banget emang, kebak nyamuk meneh :))

udah deh… nanti sambung lagi dengan cerita lain hehe.

sampai, jumpa.

-kirahfz

(Visited 87 times, 1 visits today)

3 thoughts on “Cerita Ramadan #8

Leave a Reply