Cerita Ramadan #4

sahuuur sahuuur. heuheuheu, kali ini cerita ramadan akan bahas tentang momentum sahur yang aku kenang selalu. sebenernya ada banyak sih kenangan tentang sahur, tapi kali ini aku bahas satu dulu. kuy, simak!

jadi, sewaktu kecil dulu, aku suka susah kalau bangun sahur. pasti ngantuuukkk banget.

tapi, bapak ibuk nggak pernah capek buat bangunin aku, yang waktu itu masih kecil, tapi udah mulai puasa full sih, lupa kapan.

sahurku waktu itu masih pake nasi. biasanya sih nasi anget, sayur, lauk, air putih hangat, sama susu. jadi kenyaangg banget.

nah, kadang sahur sambil merem melek gitu saking ngantuknya. tapi ibuk selalu nyemangatin buat sahur, dengan cara membagi makananku menjadi empat bagian.

bagian pertama, kalau habis berarti aku kuat puasa sampe jam 9.

bagian kedua, bisa kuat sampe jam 12.

bagian ketiga, bisa kuat sampe ashar.

dan terakhir, kalau habis semua, insyaAllaah bisa kuat sampe maghrib.

apakah trik itu berhasil? yaaa tetep ngeluh lemes sih, tapi setidaknya itu bisa bikin aku semangat makan sahur, dan keingetan terus sampe sekarang. dulu sering sih sahur kilat, karena semua bangun kesiangan, tapi… tetep sahur. belom pernah dan nggak pernah mau puasaan tanpa sahur, selain karena bakal lemes, tapi juga karena ada keberkahan di dalam sahur itu sendiri. jadi, sebisa mungkin memang harus sahur, meski hanya minum aja.

yay, itu tadi cerita soal sahur yang paling aku inget, mungkin trik ini juga bakal aku terapin ke anak-anakku nanti biar semangat sahurnya heuheuheu.

sampai, jumpa.

-kirahfz

(Visited 40 times, 1 visits today)

Leave a Reply