Cerita Ramadan #2

alhamdulillaah, kondisi fisik sudah sedikit lebih baik. ini baru pertama, dan semoga terakhir, mengawali puasa dengan demam serta bapil. mungkin efek kecapekan, meski dua tugas besar sudah selesai, tinggal beberapa printilan yang juga perlu diselesaikan dalam waktu dekat, tapi kemaren jumat siang sudah merasa tidak enak badan, akhirnya order larutan penyegar by goMart.

nggak bisa minum obat biasanya, karena jam 3 ada kelas, dan harus datang. jadi, ya cuma minum itu aja, sama makan siang. waktu itu aku berharap langsung pulih, biar bisa tarawih untuk pertama kalinya. dan memang alhamdulillaah masih kuat tarawih, pas pulang… demam lagi, pilek lagi. setelah ringut nggak karuan, ada mamang penjual putu, yaudah beli buat ganjelan perut yang mendadak lapar sehabis ringut.

dan, pas hari pertama puasa bener-bener lemesss karena demamnya naik turun. tapi dikuat-kuatin. lepas ashar, makin lemesss padahal mau beli sayuran buat makan malam. akhirnya tetep dipaksain buat keluar, jalan bentar, balik-balik makin lemesss. demi apa baru sekali itu ngerasain lemesss pas puasa.

begitu buka, langsung kalap makan kurma beberapa biji, minum air putih, dan minum larutan penyegar lagi. setelah maghrib, udah nggak terlalu lemes, tapi entah mengapa ini pilek makin menjadi. okelah, malam ini tarawih di kosan, karena perut juga tiba-tiba nggak bisa diajak kompromi. lalu, setelah itu, agak malaman dikit pas udah kerasa laper, bikin sego godog ala-ala seadanya. tapi sebelum itu minum jus sawi+tomat, buat mengguyur penyakit yang ada di tubuh.

dan, alhamdulillaah, makin ke sini makin enakan. tapi beberapa menit setelah makan, lebih memilih untuk santai, tidur-tiduran, meski kebayang tugas-tugas, sampai akhirnya beneran tidur, dan bangun pas sahur. setelah sahur, udah on fire lagi. masih bertahan sampe jam segini, dan baru selesai satu tugas dari tiga tugas yang harus dikumpulkan hari senin. gapapa, selow aja. nanti juga selesai.

jadi, intinya, jaga kesehatan teman-teman. jangan sampai sakit trus nggak bisa maksimal kayak aku gini di bulan yang penuh promo pahala. kalau aku emang udah membiasakan sahur buah sejak 2015 lalu, kemudian buka pake kurma sama air putih, trus baru makan malam sehabis tarawih. alhamdulillaah sih rasanya lebih ringan, dan sebagai kesempatan untuk lebih sehat lagi, sekalian detox gituu.

ya ini hanya karena udah dari awalnya aja dikasih sakit, jadi bener-bener kurang maksimal, untungnya masih bisa menahan godaan untuk nggak makan makanan yang nggak boleh kumakan~~ jadi nggak memperparah keadaan.

kuy, semangat sehat, semangat ngalap berkah!

sampai, jumpa.

-kirahfz

(Visited 38 times, 1 visits today)

2 thoughts on “Cerita Ramadan #2

Leave a Reply