Cerita Ramadan #1

tinggal menghitung hari, bentar lagi Ramadan. aku ingin berbagi cerita, yang selalu aku rindukan setiap ramadan. yang mungkin ngga akan terulang di tahun ini, maupun tahun berikutnya.

kali ini tentang pesta kembang api seusai buka  puasa. ya, salah satu yang berkesan di setiap ramadhanku adalah ini.

itu dah lama banget, sewaktu aku masih SD, dan bapak masih di Jogja. kantor bapak di Kusuma Negara, dekat sana ada yang jual kembang api, yang jarang ditemui di warung-warung di dusunku.

setiap kali ramadan, seusai shalat maghrib halaman rumahku selalu ramai.

jadi, sehabis beberes maghriban, kami berbondong-bondong menuju halaman rumahku, yang sebenarnya cukup jauh dari mesjid, demi menyalakan kembang api.

omg… rindu sangat.

ada kembang api yang bentuknya kupu-kupu, yang ngejar temenku. ada yang neon, netes-netes nyala cukup terang. ada banyak macam, bapak beli satu tas kresek.

itu hiburan gratis, dari bapak, buat aku dan temen-temenku.

lalu tiba-tiba bapak pindah tugas, nggak di jogja lagi, nggak ada rutinitas itu lagi. rumahku sepi.

ah, aku rindu kehangatan itu.

mungkin anak-anak seusiaku dulu, kini ngga ngerasain gregetnya ramadanku dulu.

tapi, semoga bulan ramadhan selalu menjadi bulan yang penuh kesan di hati anak-anak, dan kita semua. semoga, kita dapat memanfaatkan bulan ramadan ini sebaik mungkin.

sampai, jumpa di cerita berikutnya.

-kirahfz

(Visited 32 times, 1 visits today)

Leave a Reply